Belum Pernah Terjadi Selama Lebih dari 80 Tahun

Instant Robust Hosting Services

Berita terkait Belum Pernah Terjadi Selama Lebih dari 80 Tahun ini bungomedia sajikan untuk anda yang sedang mencari berita terpopuler yang kami kutip dari berbagai situs.

Anda juga bisa mencari berita terkait yang kami rangkum dalam topics Breaking News, yang kami publis pada 2023-01-11 06:32:00.

Sekilas Tentang Bungomedia.eu.org, kami adalah blog yang membahas banyak hal, dari ekonomi, bisnis, tutorial, cara bisnis online, mengulas produk dan menyediakan jasa backlink portal media berita nasional.

Semua informasi yang kami beritakan di kutip dari berbagai sumber terpercaya dan anda bisa mengunjungi situsnya yang pada akhir artikel ini.

Simak dan join di channel TelegramLokerNews” agar tidak ketinggalan berita loker terbaru Lainnya, silahkan Klik https://t.me/lokernews

Berikut ini berita dan informasi selengkapnya yang kami rangkum di bawah ini:

Belum Pernah Terjadi Selama Lebih dari 80 Tahun

Suara.com – Bank Dunia mengatakan bahwa perekonomian global tinggal selangkah lagi menuju resesi kedua dalam satu dekade yang sama, kondisi yang disebutnya belum pernah terjadi selama lebih dari 80 tahun.

Mengutip CNN, Rabu (11/1/2023) lembaga tersebut memproyeksikan bahwa pertumbuhan ekonomi global pada 2023 ini menurun tajam, imbas kondisi krisis.

Kelompok itu sekarang memproyeksikan ekonomi dunia akan tumbuh hanya 1,7% tahun ini, membanting negara-negara berkembang yang telah terpukul keras oleh pandemi dan kenaikan suku bunga.

“Krisis yang dihadapi pembangunan semakin intensif karena prospek pertumbuhan global memburuk,” kata Presiden Bank Dunia David Malpass dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga:
Kondisi Ekonomi Makin Gelap, Produsen Sepatu Olahraga di Banten Minta 1.600 Karyawannya Resign

Inflasi yang meningkat, kebijakan bank sentral yang agresif, kondisi keuangan yang memburuk, dan gelombang kejut dari invasi Rusia ke Ukraina semuanya membebani pertumbuhan ekonomi

Sepertiga dari ekonomi dunia diperkirakan berada dalam resesi pada tahun 2023, menurut laporan IMF.

“Akibatnya, guncangan negatif lebih lanjut dari inflasi yang lebih tinggi dan bahkan kebijakan moneter yang lebih ketat hingga peningkatan ketegangan geopolitik – bisa cukup untuk memicu kondisi resesi,” menurut Bank Dunia.

Sebelumnya resesi pertama terjadi pada 2020 lalu ketika terjadi gelombang pandemi Covid-19. Kala itu ekonomi global menyusut sebesar 3,2% selama resesi pandemi, sebelum bangkit kembali dengan kuat pada tahun 2021. Dunia terakhir mengalami dua resesi dalam dekade yang sama pada tahun 1930-an.

Organisasi tersebut memperkirakan ekonomi AS akan tumbuh hanya 0,5% pada tahun 2023. 20 negara yang menggunakan Euro, yang telah terpukul oleh perang di Ukraina, diperkirakan tidak akan mengalami ekspansi agregat sama sekali. Kedua prakiraan tersebut jauh lebih rendah dibandingkan pada Juni 2022.

Baca Juga:
Rekap Hari Pertama Malaysia Open 2023: 9 Wakil Indonesia Menang di Laga Pembuka

Sementara pertumbuhan di Tiongkok diproyeksikan meningkat pada tahun 2023 setelah pencabutan pembatasan Covid-19 , naik menjadi 4,3%. Tetapi perkiraan itu juga turun dari enam bulan lalu, mencerminkan kegoyahan yang sedang berlangsung di pasar real estate negara itu, permintaan yang lebih lemah dari negara lain untuk produk buatan China, dan gangguan pandemi yang berkelanjutan.

“Tiga mesin pertumbuhan utama dunia – Amerika Serikat, kawasan Eropa dan China – sedang mengalami periode kelemahan yang nyata,” kata Bank Dunia dalam laporannya.

Kemunduran ini juga akan merugikan negara-negara miskin, yang telah merasakan dampak dari iklim ekonomi yang tidak pasti, investasi bisnis yang lebih rendah, dan kenaikan suku bunga. Meningkatnya biaya pinjaman dapat membuat lebih sulit untuk menangani tingkat utang yang tinggi.

Pada akhir tahun 2024, hasil ekonomi di pasar negara berkembang dan negara berkembang akan berada sekitar 6% di bawah tingkat yang telah dipetakan sebelum pandemi, menurut Bank Dunia. Pertumbuhan pendapatan juga diperkirakan akan lebih lambat dari rata-rata satu dekade sebelum Covid, sehingga semakin sulit untuk menutup kesenjangan dengan negara-negara kaya.

Kesimpulan

Itulah informasi tentang Belum Pernah Terjadi Selama Lebih dari 80 Tahun yang bisa kami berikan, semoga bermanfaat.

Berita selengkapnya bisa anda akses melalui situs berikut ini: https://www.suara.com/bisnis/2023/01/11/063200/kabar-buruk-dari-bank-dunia-soal-resesi-belum-pernah-terjadi-selama-lebih-dari-80-tahun

Comment

News Feed